Tabel Analisis Komposit Indikator Sumber Daya Ikan WPP-571

Sebagai negara kepulauan, Indonesia memiliki potensi sumberdaya ikan yang sangat besar dan keanekaragaman hayati yang tinggi, dimana perairan Indonesia memiliki 27.2% dari seluruh spesies flora dan fauna yang terdapat di dunia meliputi 12 % mammalia, 23.8 % amphibia, 31.8% reptilia, 44.7% ikan, 40% moluska, dan 8.6% rumput laut. Adapun potensi sumberdaya ikan meliputi, sumberdaya ikan pelagis besar, sumberdaya ikan pelagis kecil, sumberdaya udang penaeid dan krustasea lainnya, sumberdaya ikan demersal, sumberdaya moluska dan teripang, cumi-cumi, sumberdaya benih alam komersial, sumberdaya karang, sumberdaya ikan konsumsi perairan karang, sumberdaya ikan hias, penyu, mammalia, dan rumput laut.

Analisis Komposit Sumber Daya Ikan WPP 571
Indikator Sumber Daya Ikan Unit Data Bobot Skor Nilai Flag
CPUE baku Di perairan Selat Malaka, kondisi perikanannya hampir mengalami over exploited 14,29 2 28,57  
Ukuran ikan Asumsi: d50% (tinggi badan dimana 50% tubuh ikan tertahan di mata jaring) harus proporsional dengan ukuran mata jaring. 14,29 2 28,57  
Proporsi tertangkapnya juvenil TKG ikan yang tertangkap rata-rata TKG II dan III. 14,29 1 14,29  
Komposisi jenis Hasil tangkapan utama jumlahnya lebih besar dari bycatch 14,29 3 42,86  
Endangered, Threatened, Protected Species Hasil tangkapan didominasi oleh ikan kembung 14,29 3 42,86  
Range collapse sumberdaya ikan 14,29 2 28,57  
Densitas ikan karang & invertebrate Sebagian wilayah sudah terdegradasi. 14,29 2 28,57  
100 15 214,29  

Produksi perikanan tangkap di laut diklasifikasikan menurut kelompok jenis ikan, yaitu: ikan pelagis besar, pelagis kecil, demersal, ikan karang, udang, lobster, cumi-cumi, kekerangan dan teripang, binatang air lainnya, dan rumput laut. Data produksi ikan pelagis dihitung dari data perikanan tangkap di laut kabupaten/kota tersebut. Selain itu, data produksi ikan pelagis juga diperoleh dari data produksi ikan pelagis di kabupaten sekitarnya. Hal ini dikarenakan beberapa kapal penangkap ikan di kabupaten/kota tersebut yang beroperasi di perairan kabupaten/kota disekitarnya. Sedangkan untuk data ikan demersal diperoleh dari data produksi perikanan tangkap di laut kabupaten/kota yang bersangkutan.

Ikan pelagis besar tersebar hampir diseluruh wilayah pengelolaan perikanan, namun tingkat pemanfaatan dari masing-masing wilayah berbeda-beda. Jenis-jenis ikan pelagis yang terdapat di perairan Indonesia antara lain, madidihang, tuna mata besar, tuna sirip biru selatan, albakora, setuhuk, layaran, cakalang, tongkol, dan cucut. Sumberdaya ikan pelagis kecil merupakan sumberdaya neritik yang penyebarannya berada di perairan dekat pantai, di daerah dimana terjadi proses penaikan massa air. Makanan utama bagi ikan pelagis kecil adalah plankton, sehingga kelimpahannya sangat dipengaruhi oleh faktor lingkungan. Sumberdaya ini dapat membentuk biomassa yang sangat besar sehingga menjadi salah satu sumberdaya perikanan yang paling melimpah di perairan Indonesia. Jenis-jenis ikan pelagis kecil antara lain ikan layang, teri, lemuru, tembang, kembung, dan ikan terbang. Sumberdaya ikan demersal di Indonesia terdiri dari banyak jenis dan menyebar hampir diseluruh wilayah pengelolaan, namun produktivitasnya berbeda di tiap wilayah. Jenis-jenis ikan demersal antara lain kakap merah/bambangan, gerot-gerot, manyung, kurisi, beloso, kuniran, layur, dan pepetek.

Terumbu karang di perairan Indonesia terdiri dari 12 suku, 52 marga dengan jumlah jenis yang sangat banyak. Sebaran karang di Indonesia lebih banyak terdapat di sekitar Pulau Sulawesi, Laut Flores, dan Laut Banda. Selain itu, terdapat pula di Kepulauan Seribu, bagian barat Sumatera sampai Pulau weh, Kepulauan Riau, Pulau Bangka dan Belitung, Kepulauan Karimunjawa, Teluk Lampung, Bali, Lombok, Nusa Tenggara Timur, Biak, Teluk Cendrawasih, serta Kepulauan Maluku. Sumberdaya karang memiliki nilai dan arti penting dari segi ekonomi, sosial, dan budaya. Selain itu, sumberdaya karang banyak member manfaat bagi organisme laut, yaitu sebagai tempat tinggal, tempat mencari makan (feeding ground), tempat memijah (spawning ground), tempat pengasuhan (nursery ground), tempat berlindung, tempat berlangsungnya proses biologi, kimiawi, dan fisik secara cepat sehingga produktivitasnya tinggi.

Sumberdaya ikan dan karang di wilayah-wilayah pengelolaan perikanan Indonesia saat ini telah berada pada kondisi kritis. Berdasarkan hasil kajian terbaru dari Komisi Nasional Pengkajian Sumberdaya Ikan, hampir semua wilayah pengelolaan perikanan di Indonesia mengalami kondisi tereksploitasi secara penuh (fully exploited) dan tereksplotasi secara berlebihan (over exploited atau over fishing). Kondisi ini juga diperparah dengan maraknya praktek penangkapan ikan secara ilegal (illegal fishing) di beberapa wilayah perairan laut Indonesia, seperti Selat Malaka, Laut China Selatan, Laut Sulawesi, dan Laut Arafura. Begitu pun dengan terumbu karang di berbagai wilayah di Indonesia. Dari total 6800 km2 luas terumbu karang di Indonesia, sekitar 15% - 70% berada pada kondisi rusak, sisanya berada pada kondisi sedang, dan baik.

Dalam menentukan kebijakan bagi pengelolaan perikanan pada masing-masing wilayah pengelolaan perikanan, diperlukan beberapa pengkajian terkait dengan kondisi biologi sumberdaya ikan, tropic level, trend penangkapan dan kondisi lingkungan. Adapun pengkajian terkait dengan biologi sumberdaya ikan antara lain dapat melalui Length Frequency Analysis, estimasi selektivitas alat tangkap dan analisis tingkat kematangan gonad (TKG). Untuk mengetahui kondisi biologis ikan menggunakan Length Frequency Analysis, dibutuhkan data panjang ikan maksimum, minimum, dan panjang rata-rata dan simpangan baku. Pendekatan estimasi alat tangkap (dalam hal ini adalah jaring) membutuhkan data Lm (Length at first maturity = panjang ikan saat pertama kali matang gonad), Lc (Length at captured = panjang ikan pada saat tertangkap), dan ukuran mata jaring, dengan asumsi d50%, yaitu tinggi ikan (dimana 50% tubuhnya tertahan di mata jaring) harus proporsional dengan ukuran mata jaring. Semakin kecil ukuran mata jaring, maka jaring tersebut tidak selektif karena semua ukuran ikan bisa terperangkap di dalamnya. Sebaiknya, ukuran mata jaring harus disesuaikan dengan ukuran ikan saat pertama kali matang gonad, agar ikan-ikan tersebut diberi kesempatan untuk memijah sehingga terjadi proses rekruitmen. Analisis tingkat kematangan gonad (TKG) dilakukan dengan melihat perubahan yang terjadi pada gonad ikan, bobot tubuh ikan dan panjang ikan. Kriteria tingkat kematangan gonad masing-masing ikan berbeda-beda. Pengkajian terkait tropic level melalui analisis komposisi spesies yang menjadi target penangkapan dan non target (by catch). Hal ini juga terkait dengan kondisi habitat/lingkungan. Bila perairan tidak tercemar dan terumbu karang dalam kondisi baik, maka ikan akan berlimpah. Trend penangkapan perlu diketahui untuk menentukan status pemanfaatan perikanan di suatu wilayah. Dalam hal ini, diperlukan data produksi perikanan dan upaya yang dikeluarkan (CPUE). Data CPUE (catch per unit effort) yang tersedia secara akurat dan berkala dapat digunakan untuk menduga kondisi perikanan disuatu wilayah apakah masih under exploited, fully exploited, atau sudah over exploited.

Pilih bahasa :    

Kumpulan Penelitian EAFM Indonesia

Silakan berpartisipasi dalam EAFM Indonesia dengan memasukkan data dan tulisan Anda.
Kirimkan ke: eafm.id@gmail.com

Panjang pertama kali matang gonad (Lm) beberapa jenis ikan

  • Banyar (2013) : 18,03 FL

  • Barakuda (2013) : F:66.0 FL/ M:60.0 FL

  • Baronang (2013) : 24 cm

  • Bawal Hitam (2013) : 22-24 cm

  • Bawal Putih (2013) : 18 cm

  • Belanak (2013) : 24-26 cm

  • Butana (2013) : 18.0 FL

  • Cakalang (2013) : 40-41.9 cm

  • Gerotgerot (2013) : 40.0 cm

  • Kakap Merah (2013) : 42.9 FL

  • Kakap Putih (2013) : 29-60 cm

  • Kambing kambing (2013) : 14.0 TL

  • Kembung (2013) : 16,89 FL

  • Kepiting Bakau (2013) : 9-10 up CL/301-400 gr

  • Kerang Dara (2013) : M : 2.720-2.950 cm/ F:2.230-3.050 cm

  • Kerapu (2013) : 39 cm

  • Kuniran (2013) : F:13.6-14.3/ M:14.4-15.1 cm

  • Kurau (2013) : F:28.5-29 cm/ M:22.5-24.3 cm

  • Kurisi (2013) : F:15-18 cm

  • Kuwe (2013) : 42.0 SL

  • Layang (2013) : 16,21 FL

  • Layang Deles (2013) : Jantan : 19,6-20,1
    Betina : 19,8-20,3

  • Layaran (2013) : 156-250 cm

  • Lemuru (2013) : 15.0 cm
    Betina: 9,9 (TL)

  • Lencam (2013) : 45.3 cm

  • Mahi-mahi (2013) : 65 cm

  • Mata Tujuh (2013) : M:3.51-4.0/ F:4.01-4.5 cm

  • Pari (2013) : M:59.9-69.1 /F:59.9-69.1 cm

  • Pari Manta (2013) : 380-460 cm

  • Peperek (2013) : 13.0 SL

  • Rajungan (2013) : 7-9 cm (CL)

  • Selar Bentong (2013) : 20,80 FL

  • Selar Kuning (2013) : J: 13,9-14,2
    B: 13,5-13,8 (TL)

  • Slanget (2013) : Jantan : 13,9-14,6
    Betina : 13,1-13,8 (TL)

  • Tembang (2013) : 11,95 FL

  • Tenggiri (2013) : 40-45 cm

  • Teri Jengki (2013) : 6 cm

  • Teripang (2013) : 16 cm,184 gr

  • Tongkol (2013) : 35 cm

  • Tongkol Komo (2013) : 40-65 cm

  • Tongkol Krai (2013) : 29-30 cm

  • Tuna Albakor (2013) : 107.5 cm

  • Tuna Mata Besar (2013) : Jantan : 140,5-151,9
    Betina : 133,5-137,9(FL)

  • Tuna Sirip Biru (2013) : 140 cm

  • Tuna Sirip Kuning (2013) : 137,50 (FL)

Estimasi Potensi Sumberdaya Ikan Keputusan Menteri KP No. 50/KEPMEN-KP/2017

O

F

M

Over Exploited Fully Exploited Moderate
Tabel SDI WPP-571
Jenis Ikan Status Stok
UDANG O
DEMERSAL F
- Kurau O
- Manyung O
- Kurisi F
- Kuniran F
- Swanggi F
- Bloso F
- Gumalah F
- Kakap merah O(3)
- Pelagis kecil F
- Banyar O
- Kembung O
- D.macarellus F
- D.macrosoma F
- D.ruselli F
- Golok-golok M
Tuna Besar
- Cakalang M
Tabel SDI WPP-572
Jenis Ikan Status Stok
UDANG O
DEMERSAL F
- Layur M
- Kurisi F
- Kuniran F
- Swanggi F
- Bloso F
- Gumalah F
- Kakap merah O(4)
- Kerapu O(4)
PELAGIS KECIL O
- Banyar O
- Kembung O
Tuna Besar
- Cakalang M
- Madidihag F
- Mata besar O
Tabel SDI WPP-573
Jenis Ikan Status Stok
UDANG O
DEMERSAL M
- Layur M
- Kakap merah F(5)
- Kuwe F(5)
PELAGIS KECIL F
- D.kuroides M
- Lemuru O(6)
Tuna Besar
- Cakalang M
- Albakora F
- Madidihang F
- Mata besar O
- Sbt O
- Cumi-cumi M
Tabel SDI WPP-711
Jenis Ikan Status Stok
UDANG O
DEMERSAL F
- Kurau O
- Manyung F
PELAGIS KECIL O
- Banyar F
- Kembung F
- D.macrosoma F
- D.ruselli F
- Cumi-cumi M
Tabel SDI WPP-712
Jenis Ikan Status Stok
UDANG O
DEMERSAL F
- Kurisi M(1)
- Kuniran F
- Swanggi M(1)
- Bloso F
- Kakap merah O
- Kerapu O
PELAGIS KECIL O
- Banyar O
- Kembung O
- D.macrosoma O
- D.resulli O
Tabel SDI WPP-713
Jenis Ikan Status Stok
UDANG O
DEMERSAL O
- Kakap merah M(2)
- Kerapu M(2)
PELAGIS KECIL O
- Ikan terbang O
Tuna Besar
- Cakalang M
- Madidihang O
- Mata besar F
Tabel SDI WPP-714
Jenis Ikan Status Stok
DEMERSAL F
PELAGIS KECIL F
- D. macarellus M-F
- D.macrosoma M-F
Tuna Besar
- Cakalang M
- Madidihang F
- Mata besar O
- Cumi-cumi M
Tabel SDI WPP-715
Jenis Ikan Status Stok
UDANG O
DEMERSAL M
- Kakap merah F
- Kerapu F
PELAGIS KECIL F
- Ikan terbang F
- D.kuroides F
- D.macarellius M
Tuna Besar
- Cakalang M
- Madidihang F
- Mata besar O
Tabel SDI WPP-716
Jenis Ikan Status Stok
DEMERSAL M
- Manyung M
- Kakap merah M
- Kerapu M
- Kuwe M
PELAGIS KECIL M
- D.kuroides M
- D.macarellus M
Tuna Besar
- Cakalang M
- Madidihang F
- Mata besar O
Tabel SDI WPP-717
Jenis Ikan Status Stok
UDANG O
DEMERSAL M
PELAGIS KECIL M
Tuna Besar
- Cakalang M
- Madidihag O
- Mata besar O
Tabel SDI WPP-718
Jenis Ikan Status Stok
UDANG F
DEMERSAL O(*)
- Mayung O
- Kurisi O
- Kuniran O
- Swanggi O
- Bloso O
- Gumalah O
- Kakap merah O
- Ikan lidah F
- Palagis kecil M

Pengunjung

Group Mailing List EAFM Indonesia

Komentar Pengunjung

  • alwi PPs STP jakarta pada Network Dalam Pengembangan EAFM di Indonesia

    sustainability dapat di realisasikan jika kesadaran sosial ekonomi dan lingkungan dapat sinergis dan berperan akan tetapi tantangan dari ketiga hal tersebut masih cukup sulit di aplikasikan

  • Pak Supardin pada Profil Perikanan Indonesia

    apakah profilnya bisa lebih dilengkapi lagi? tks

  • DANANJAYA pada Peluncuran website EAFM-Indonesia

    cukup menarik informasinya, mungkin perlu yang lebih ilmiah pemaparannya dan melalui suatu kajian agar mendekati kebenarannya.

  • Imran AMin pada Network Dalam Pengembangan EAFM di Indonesia

    EAFM hanya bisa diimplementasikan jika pemerintah sudah bisa mengubah paradigma penentuan potensi lestari sumberdaya perikanan kita. Mengubah dari pendekatan nasional based ke satuan pengelolaan perikanan terkecil. potensi lestari per WPP pun masih sangat bias nantinya, karena kelembagaan pengelolaan WPP itu sendiri masih berfragmentasi antara pusat propinsi dan kabupaten. Dalam menentukan potensi lestari tersebut pun tidak lagi menggunakan pendekatan linier dan single species, tapi mulai memperhatikan factor-factor yang mempengaruhi keberadaan kelimpahan ikan. misalnya nilai potensi lestri kawasan Teluk Jakarta, atau kawasan-kawasan lain yang indikator ekosistemnya bias terukur. Tidak seperti saat ini, yang jadi acuan kita hanya potemsi letari nasional... Kalau paradigma dasar ini sudah dirubah, maka penerapan EAFM akan menjadi sangat mudah... tinggal menentukan effort maksimal yang diperbolehkan berdasarkan informasi perluasan specific di atas.

  • Agussalim pada UNPATTI Ambon
    EAFM sangat aplikabel dan sesuai tuntutan kondisi untuk perikanan berkelanjutan. Tim EAFM Indonesia patut dapat apresiasi. secara pribadi saya mengucapkan terimakasih kepada Bpk James Abrahamsz (koordinator EAFM Wilayah Maluku/ Dosen Pascasarjana Unpatti Ambon) atas kesediaannya menjadi pembimbing penelitian saya tentang EAFM. dan terimakasih kepada Kanda Muhammad Yusuf (WWF-Indonesia) atas support dan inspirasinya untuk fokus penelitian kepada EAFM. Terimakasih pula kepada Bapk Prof. Samsu Alam (Unhas) atas laporan tentang EAFM Ikan terbang (ternayata EAFM aplikatif pula untuk spesies tertentu). EAFM seharusnya menjadi roadmap pengelolaan perikanan, dan segenap praktisi, akademisi dan pengambil kebijakan perikanan harus menguasai ini.
6 orang
52 orang
157 orang
2455 orang
Kunjungi kami juga di: